Dari Mana Anda Mendapatkan Berita Anda?

Beberapa hari yang lalu, seseorang di Think Tank Online bertanya kepada saya mengapa saya mengetahui semua berita terbaru dia bertanya; “darimana kamu mendapatkan beritamu?” Apa yang sebenarnya dia tanyakan adalah apakah saya mendapatkan sebagian besar Berita Maluku secara online, dari surat kabar, radio, atau TV? Yang cukup menarik, saya mendapatkan berita saya dari semua sumber tersebut. Secara online, saya mengambil beberapa RSS feed, ezines, dan menjelajahi berita online. Anda lihat, sebagai “asupan berita bermutu rendah” sendiri, saya dapat mengatakan bahwa berita online dan offline itu penting.

Dari mana Anda mendapatkan berita Anda? Di mana kita cenderung mendapatkan sebagian besar berita kita? Ya, ini pertanyaan yang sangat bagus, dan ada yang mengatakan berita seperti politik dan semua berita adalah lokal, artinya Anda perlu membaca koran lokal, menonton TV lokal, mendengarkan radio lokal dan pergi ke tempat portal online lokal. Berita bagus untuk media lokal di saat sebagian besar uang periklanan bergerak menuju tempat online.

Tapi bagaimana orang mendapatkan berita sangat sulit untuk dikatakan. Bagi banyak orang seperti saya, ini adalah kombinasi dari berbagai sumber. Mungkin, tapi tanpa penelitian yang tepat, itu hanya omong kosong. Faktanya, saya membaca sebuah blog menarik beberapa hari yang lalu yang membahas masalah ini dan mengutip beberapa survei yang saling bertentangan, yang tentu saja dilakukan oleh media dari masing-masing tempat yang berbeda, memang nyaman. Bagi saya, blog pria ini sangat bagus karena dia menunjukkan “jajak pendapat berita” ini apa adanya. Apa pepatah terkenal itu; sosok pembohong dan tokoh berbohong, seringkali cukup adalah kebenaran yang sebenarnya.

Di Majalah B2B yang merupakan majalah cetak yang menggembar-gemborkan kehebatan Pemasaran Online, yang lucu itu sendiri, menunjukkan sebuah studi bahwa radio, TV dan surat kabar kembali sedikit dalam periklanan, tentu saja itu hanya karena outlet media tersebut berfungsi. terbaik untuk pemilu dan ada banyak uang yang dihabiskan. Jadi, mereka harus menjaga citra yang dilihat orang, sehingga lebih banyak studi, “dilakukan oleh mereka” untuk mempromosikan diri mereka sendiri. Namun, saya merasa ironis bahwa Majalah B2B setuju dengan statistik.

Tentu saja, dalam hal ini, sebagian besar politisi mendapatkan persentase yang lebih besar dari kontribusi mereka secara online sehingga ada banyak dorongan untuk konten yang berharga, secara lokal, regional dan bahkan nasional dan global. Saya menemukan komentar Anda tepat, dan ini adalah pertanyaan yang mendalam, yang juga ingin saya jawab dengan data empiris, penelitian nyata, tidak bias. Sungguh, saya menikmati blog pria ini tentang media dan bagaimana orang-orang mendapatkan beritanya, itu pasti membuat saya berpikir, dan saya harap saya menyampaikan ini kepada Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *