Cara Melapisi Dinding Bata atau Blok Semen

Masalah menyembunyikan grouting dan permukaan kasar mudah diatasi. Kertas pelapis, jika diaplikasikan dengan benar, akan meregang dan menyembunyikan tambalan kasar dan efeknya dapat diselesaikan dengan menggunakan wallpaper yang tebal atau timbul.

Teknik ini juga berlaku untuk dinding yang terbuat dari balok semen. Jika Anda membangun dengan batu bata atau balok semen dan tahu bahwa Anda ingin melapisi dinding tertentu, mintalah tukang untuk memasang mortar sehingga Anda memiliki permukaan datar yang bagus, daripada menyapu sambungannya. Dengan dinding yang ada, rahasianya adalah menyiapkan permukaan mentah.

Ini adalah alat yang Anda perlukan: –

Meja panjang atau bangku, palung, spons atau aplikator pasta busa, gunting, sikat lembut untuk menghaluskan wallpaper di dinding, penggaris, garis tegak lurus, pisau cukur untuk memotong.

Pelapis cat diaplikasikan untuk mengeringkan kelembapan dari dinding, kemudian untuk mengeringkan wallpaper dengan ukuran cairan berbasis lateks. Lapisan wallpaper yang sudah direkatkan dengan baik akan cukup untuk melembutkan ukuran dan mengikat lapisan dengan kuat ke dinding sehingga ketika wallpaper ditempelkan, itu tidak akan melemah dengan cara apa pun.

Prinsip yang sama bahkan dapat diterapkan jika Anda menempelkan kertas di atas dinding kasta yang kasar (dinding yang telah diplester dan digaruk atau digulung saat basah). Jika dinding bata Anda memiliki permukaan yang sangat kasar dan terangkat, maka harus diplester terlebih dahulu sebelum di-papering.

Inilah cara melakukannya: –

1. Sebelum mulai mengerjakan dinding mentah penyerap, langkah pertama Anda adalah menyegel dan mengukur dinding. Lapisi dengan penyegel cat dan biarkan mengering semalaman. Selanjutnya menerapkan ukuran cairan wallpaper berbasis lateks; ini sangat bagus pada permukaan penyerap. Ini membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk mengering. Jika waktunya singkat, Anda dapat mengaplikasikan dua lapis dengan sisakan satu jam di antara lapisan, sebagai pengganti penyegel malam.

2. Gunakan kertas lapisan yang telah ditempel sebelumnya. Rendam dalam bak untuk melembutkan dan menggulung hingga sepanjang lengan. Lipat setengah bagian ke belakang, membentuk lipatan di ujung gulungan.

3. Pegang bagian atas kertas dengan satu tangan, dan lipatan di tangan lainnya, regangkan lipatan pertama di sepanjang dinding dan ratakan dengan spons. Regangkan lipatan berikutnya dan ratakan dan seterusnya ke ujung gulungan.

4. Untuk kertas di sekitar sudut, biarkan 25 mm (satu inci) tumpang tindih dan “taruh” strip kertas yang berdekatan di atasnya.

5. Ulangi prosedur perendaman dan pelipatan dan tumpang tindih lapisan kertas berikutnya kira-kira 6 mm (seperempat inci) ke gulungan pertama. Dengan memiliki kertas di atas kertas, Anda akan mencegah sambungan merayap ke dalam alur di antara batu bata.

6. Biarkan kertas pelapis mengering semalaman. Saat melakukannya, ia akan mengencangkan dan meregang di atas alur dan tambalan kasar di permukaan dinding.

7. Sebelum mengaplikasikan wallpaper, lapisi kembali dengan ukuran cairan wallpaper berbahan latex sebagai jaminan tambahan bahwa lining paper telah tersegel dengan baik dan dikencangkan ke dinding.

8. Jenis wallpaper yang digunakan penting. Ini harus diembos atau ditenun alami yang berat untuk memastikan bahwa jejak desain tidak hilang saat ditempel.

9. Gantung wallpaper pilihan Anda secara vertikal dengan cara biasa.

Itulah beberapa informasi dari Kami tentang cara melapisi dinding bata. Jika Anda akan menggunakan baja ringan sebagai bahan baku utama rumah Anda, maka Kami akan menyediakannya dengan harga terbaik. Klik di sini [https://batahebel.co.id] untuk mengetahui lebih banyak tentang lokasi jual bata ringan murah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *